Menu

Mode Gelap
Tim Unit Reskrim Polsek Kandis Amankan Satu Orang Diduga Pelaku Penyalahgunaan Narkotika Kapolsek Senapelan Dampingi Kapolda Riau Besuk Anak Menderita Penyakit Tulang Kaca Ciptakan Lalu Lintas yang Aman ,Tertib dan Lancar, Satlantas Polres Siak Gelar Program ” Bung Selamat “ Kapolresta Pekanbaru di Wakili Kasat Binmas Serahkan Uang Pembinaan Kepada Atlit dan Pelatih Kota Pekanbaru Patut di acung Jempol..Aksi Heroik Anggota Satlantas Polresta Pekanbaru Dalam Penyelamatan Warga yang Tersengat Arus Listrik

Milenial · 4 Mar 2024 05:18 WIB ·

Kepengurusan Paguyuban Jawa Kayong Utara Resmi Terbentuk


 Kepengurusan Paguyuban Jawa Kayong Utara Resmi Terbentuk Perbesar

SUKADANA – Penjabat (Pj) Bupati Kayong Utara, Drs Romi Wijaya, M. Si hadiri Musyawarah Daerah (Musda) Pertama Paguyuban Jawa Kabupaten Kayong Utara (Pujakara) yang dilaksanakan di Pendopo Bupati Kayong Utara pada hari Minggu (4 Maret 2024).

Musyawarah Daerah (Musda) Paguyuban Jawa Kabupaten Kayong Utara (Pujakara) ini pertama kali dilaksanakan dan dihadiri langsung oleh Sekretaris Umum (Sekum) Paguyuban Jawa Kalimantan Barat (PJKB), Edi Suhairul, S. Pd. I.

Tampak juga hadir Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kayong Utara, Kapolres Kubu Raya, Dandim, kepala-kepala OPD, Karateker Paguyuban Jawa Kabupaten Kayong Utara yang juga merupakan Ketua Panitia Musda Pujakara, Iwan Dwi Purnomo, Sultan Kerajaan Simpang Sukadana.

Hadir juga Ketua-Ketua organisasi Adat Lintas Etnis diantaranya, Ketua DAD, MABM, IKBM, YAKORMA, KKSS,MABT, PW-NTB, Paguyuban Pasundan serta perwakilan Paguyuban Jawa Kecamatan Se-Kabupaten Kayong Utara.

Dalam sambutanya, Sekretaris Umum Paguyuban Jawa Kalimantan Barat (PJKB), Edi Suhairul menyebut bahwa Paguyuban Jawa merupakan organisasi kemasyarakatan (Ormas) yang tujuannya adalah sebagai wadah silahturahmi, Komunikasi dan Pelestarian Budaya Masyarakat Jawa yang ada di Kalimantan Barat.

“Sesuai dengan visi dan misi yang tertuang dalam AD/ART PJKB maka marilah kita semua warga masyarakat Jawa yang ada di Kayong Utara dan di seluruh Kalimantan ini kita perkuat Silahturahmi, komunikasi dan melestarikan adat budaya kita tentu sebagai upaya bersinergi dengan semua masyarakat adat dan pemerintah daerah, dan khususnya ini di Kabupaten Kayong Utara,” ultirur Edi.

Edi mengatakan keberadaan warga Jawa di Kalimantan Barat khususnya di Kabupaten Kayong Utara ini tentu harus dirasakan serta bermanfaat dalam membangun daerah dan tetap bersinergi dengan Pemerintah Daerah.

Dalam sambutanya Sekum PJKB ini juga menyampaikan harapan kepada Penjabat (Pj) untuk dapat memberikan perhatian serta arahan kepada Paguyuban Jawa Kabupaten Kayong Utara (Pujakara) serta organisasi kemasyarakatan (Ormas) Lintas Etnis yang ada di Kabupaten Kayong Utara ini.

“Harapan kami Pemerintah Daerah dapat memberikan atensi dan pembinaan kepada Paguyuban Jawa serta organisasi adat lintas etnis yang ada di Kabupaten Kayong Utara, Syukur-syukur bisa mewujudkan kawasan kampung budaya yang bisa menjadi kawasan pendidikan dan pelestarian budaya,” ucap Edi.

Sementara itu, Penjabat (Pj) Bupati Kayong Utara, Drs Romi Wijaya, M.Si dalam sambutan pembukaannya mengapresiasi apa yang dilakukan Paguyuban Jawa Kabupaten Kayong Utara (Pujakara) ini.

“Sesuai visi dan misinya Paguyuban Jawa merupakan wadah silahturahmi dan komunikasi serta pelestarian budaya jawa, ini sangat baik dan keberadaan masyarakat Jawa di Kabupaten Kayong Utara ini sangat kami rasakan,” ungkap Pj Bupati Kayong Utara ini.

Romi mengatakan Pemerintah Daerah sangat menyambut baik keberadaan Paguyuban Jawa Kabupaten Kayong Utara (Pujakara) ini, ia mengatakan organisasi adat budaya seperti Pujakara serta organisasi adat budaya yang ada saat ini merupakan mitra pemerintah daerah.

“Saya berharap dengan pelaksanaan Musyawarah Daerah (Musda) Paguyuban Jawa Kabupaten Kayong Utara (Pujakara) ini nanti bisa berjalan dengan baik dan melahirkan pengurus yang bisa membesarkan organisasi dan bersinergi dengan Pemerintah Daerah karena Kayong Utara ini Gada Kito Sedoyo (Milik ,Kita Bersama red),” ucap Romi dengan menirukan logat Masyarakat Jawa yang disambut tepuk tangan tamu undangan dan peserta Musda.

Mengakhiri sambutanya Penjabat (Pj) Bupati Kayong Utara ini secara resmi membuka Musyawarah Daerah (Musda) Pertama Paguyuban Jawa Kabupaten Kayong Utara ini dengan memukul Gong dengan didampingi Sekretaris Umum Paguyuban Jawa Kalimantan Barat (PJKB), Ketua Panitia Musda, Iwan Dwi Purnomo, Sultan Kerajaan Simpang, Ketua-ketua Organisasi Adat serta Forkopimda Kabupaten Kayong Utara. (tim.liputan)

Artikel ini telah dibaca 46 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Kapolresta Pekanbaru di Wakili Kasat Binmas Serahkan Uang Pembinaan Kepada Atlit dan Pelatih Kota Pekanbaru

22 Mei 2024 - 08:03 WIB

Komnas HAM Papua Apresiasi Rekrutmen Polri, Ini 3 Alasannya

21 Mei 2024 - 19:12 WIB

Kapolresta Pekanbaru Bertindak Sebagai Inspektur Upacara Hari Kebangkitan Nasional Ke -116

20 Mei 2024 - 12:12 WIB

Dandim 0322/Siak Letkol Arh Riyanto Budi Nugroho M.Han Hadiri Penganugerahan Rekor MURI Outdoor Lift Pertama di Jambatan TASL

17 Mei 2024 - 08:34 WIB

Siap-siap Bagi Calon Pelamar ASN PPPK Tahun 2024

14 Mei 2024 - 08:17 WIB

(BKSAP) DPR RI Fraksi PKS, Sukamta: Rakyat Palestina Semakin Menderita 7 Bulan Diserang Israel

8 Mei 2024 - 13:20 WIB

Trending di Nasional